Category: my-view-and-ism


“I’m just a little bit caught in the middle
Life is a maze and love is a riddle
I dont know where to go I can’t do it alone I’ve tried
And I don’t know why”
(Lenka – The Show)

Ok, another one from my brain to this page….jadi pengen nulis setelah denger lagu diatas. Tapi bakalan gw fokusin ke lirik yang satu ini: “Life is a maze and love is a riddle”. Menurut gw, itu menarik banget, terutama dari sudut pandang seorang anak yang sudah diracuni dunia IF selama 3 tahun (baca: gw).

Life is a maze; kehidupan adalah sebuah maze. Kita selalu punya tujuan akhir jelas dalam hidup kita masing-masing, dan kita harus menjalani kehidupan tersebut dengan langkah-langkah tertentu. Ibaratnya, kehidupan itu dapat diselesaikan dengan algoritma pathfinding, dimana kita bisa mencari jalan terbaik untuk mencapai tujuan tersebut, atau hanya sekedar mencari jalan untuk bisa mencapai tujuan. Sekali kita salah jalan, sulit bagi kita untuk kembali menelusuri jalan tersebut, apalagi kalo berakibat fatal. Sama seperti hidup, sekali kita salah jalan, maka bisa saja berakibat buruk pada kehidupan kita. Hanya, jika kita masih punya cukup waktu untuk menelusuri kembali dari awal, kita mungkin masih bisa memperbaikinya (prinsip backtracking).

Love is a riddle; cinta itu sebuah teka-teki. Kita butuh clue untuk menyelesaikan sebuah teka-teki, untuk mencari jawabannya. Dari sudut pandang anak IF, untuk menyelesaikan sebuah teka-teki bukan dengan mencari jalan yang benar, tapi mencoba segala kemungkinan dengan bantuan petunjuk yang ada, kemudian kita coba jawab. In love, kita juga dapat petunjuk, seperti apa yang kamu rasakan dan apa yang dia rasakan. Begitu kamu menjawab sebuah teka-teki, hanya ada dua kemungkinan, benar atau salah(In love, it means accepted or rejected). However, meskipun kita salah, kita masih bisa mencoba untuk mencari tahu jawabannya sekali lagi dan mencoba lagi hingga mendapat jawabannya. Mungkin terdengar keras kepala, but at least it shows how far you are willing to try.

Terakhir, selamat kepada new couple yang sudah berhasil menyelesaikan love riddle mereka masing-masing ^^ . Me? I think I need more time and clue…..but at least in life, I’m still on the right path….
Oke, sekarang gw tutup pake lirik penutup lagu diatas, dan oh iya, kayaknya gak nyampe beberapa hari gw bakal nulis lagi. Ciao!

“I want my money back, I want my money back
I want my money back, just enjoy the show…”

Advertisements

Postingan kedua…sekalian buat ngebalikin mood ama numpahin isi kepala. Entah kenapa tiba2 terlintas buat bikin tentang beginian….

Buat yg ngerasa anak itb, udah sering kan liat publikasi di itb? Biasanya kan klo ada event x, pasti ada tempelan poster publikasi di mading manaaa gitu, trus ada event y sebelahnya, event z, dst. Pasti udah nyadar juga kan, klo sebagian besar poster itu NIMPA poster sebelumnya, sehingga klo dibiarin terus, bakalan numpuk. Setelah melakukan pembersihan mading di parkiran sipil (strangely, I enjoyed it), gw baru ngerasa bahwa publikasi di itb tuh kaya ga punya peraturan baku, atau malah gak ada yg mau ngelaksanain tuh peraturan (klo ada). Main timpa gw masih toleran lah, masalahnya klo yg bakal ditimpa udah ada kira-kira 6-7 tumpukan gimana??? apalagi klo udah pembersihan mading, kebayang kan tuh sedalem apa tuh poster-poster musti dirobek?? Pertama, udah gak mikir lingkungan, kedua, gak mikir konsekuensi kedepan. Gw sendiri mikir, klo emang udah ada poster publikasi yang udah lewat tanggalnya, YA UDAH COPOT AJA TRUS BUANG, biar gak menuh2in mading yang udah spacenya terbatas. Yg nempel dulu mau protes? Ya udah tawarin solusi: mau gw yg copot atau elu sendiri yang copot??? Gitu aja kok repot….

Sementara melihat kesemrawutan mading itb, sebenarnya dulu udah pernah sempet denger tentang publikasi elektronis gitu. Jadi publikasinya pake layar, kayak di bandara (CMIIW, atau klo gak pernah diusulin kasih tahu gw). Tiap mading gak perlu ditempel, tinggal pake layar besar aja yang diatur dari satu server, jadi tiap ada acara mo publikasi tinggal input data trus ganti2an kayak slide show. Keuntungan yang bisa didapat:

– Nggak perlu pake kertas, jadi ramah lingkungan.

– Nggak ada lagi yg namanya timpa2an publikasi.

– Semua pihak dapat fair share of publication.

– Lebih keren 😛

Kendala klo make ginian:

– Rawan hilang, tahu lah mental orang indo klo liat gini kaya gimana (pagar pembatas jalan aja diembat, apalagi layar monitor. Bayangin kalau mading di parkiran sipil/SR diganti layar LCD, tebak2an aja berapa hari terus ilang)—->sebenarnya bisa diakali dengan penjagaan yang memadai, cuma…..

– Dana yang keluar nggak sedikit (layarnya mahal, kaca anti pecah mahal, apalagi yang mahal ya?)

– Keluar biaya listrik tambahan

– Kalau mati lampu…..pasrah aja deh

Tapi, lebih banyak keuntungan yang bisa didapat dari implementasi hal diatas, meskipun dengan biaya yang tidak sedikit. Bisa aja KM kerjasama ama Rektorat buat bikin yang kaya ini, kan bisa menguntungkan dua-duanya, sama semua entitas yang terlibat secara langsung maupun tidak langsung….yah itu sekedar usul gw sih, silahkan klo yg udah baca post gw mau diterusin lagi apa nggak, gw sih sekedar numpahin pikiran aja -_-